Daftar Pustaka, Kutipan, dan Catatan Kaki.

Daftar Pustaka
Daftar pustaka (bibliografi) merupakan sebuah daftar yang berisi judul buku-buku, artikelartikel, dan bahan-bahan penerbitan lainnya, yang mempunyai pertalian dengan sebuah karangan. Melalui daftar pustaka yang disertakan pada akhir tulisan, para pembaca dapat melihat kembali pada sumber aslinya. Pencantuman sebuah buku dalam daftar pustaka pada sebuah karya tulis ilmiah erat kaitannya dengan pengutipan buku. Buku yang kita kutip informasinya haruslah kita cantumkan dalam daftar pustaka. Kutipan merupakan pinjaman kalimat atau pendapat dari seorang pengarang, atau ucapan orang-orang yang terkenal. Walaupun kutipan atas pendapat seorang itu dibolehkan bukan berarti bahwa sebuah tulisan seluruhnya berupa kutipan-kutipan. Penulis karya tulis ilmiah harus dapat menahan diri untuk tidak terlalu banyak mempergunakan kutipan, agar orisinalitas tulisannya terjaga. Garis besar kerangka karangan, serta kesimpulan-kesimpulan yang dibuat merupakan pendapat penulis
sendiri. Kutipan-kutipan hanya berfungsi sebagai bukti untuk menunjang pendapatnya itu.
Dalam menulis daftar pustaka terdapat hal-hal yang perlu diperhatikan diantaranya:
1. Daftar pustaka disusun berdasarkan urutan alfabet, berturut-turut dari atas ke bawah,
tanpa menggunakan angka arab (1,2,3, dan seterusnya)
2. Cara penulisan daftar pustaka sebagai berikut:
a) Tulis nama pengarang (nama pengarang bagian belakang ditulis terlebih dahulu,
baru nama depan)
b) Tulislah tahun terbit buku. Setelah tahun terbit diberi tanda titik (.)
c) Tulislah judul buku (dengan diberi garis bawah atau cetak miring). Setelah judul
buku diberi tanda titik (.).
d) Tulislah kota terbit dan nama penerbitnya. Diantara kedua bagian itu diberi tanda titik
dua (:). Setelah nama penerbit diberi tanda titik.
3. Apabila digunakan dua sumber pustaka atau lebih yang sama pengarangnya, maka
sumber dirulis dari buku yang lebih dahulu terbit, baru buku yang terbit kemudian. Di
antara kedua sumber pustaka itu dibutuhkan tanda garis panjang.
Perhatikan contoh penulisan daftar pustaka
Baradja, M.F. 1990, Kapita Selecta Pengajaran Bahasa. Malang: Penerbit IKIP Malang.
Damono, Sapardi Joko. 1979. Novel Sastra Indonesia Sebelum Perang. Jakarta: Pusat
Pengembangan dan Pembinaan Bahasa.
Hamid, Fuad Abdul.1987. Proses Belajar-Mengajar Bahasa.
Nikolas, Syahwin. 1988. Pengantar Linguistik untuk Guru Bahasa. Jakarta: Dirjen Dikti
Depdikbud.
Nurhadi. 1991. Membaca Cepat dan Efektif. Bandung: Sinar Baru.
Teeuw, A. 1994. Sastra dan Ilmu Sastra: Pengantar Teori Sastra. Jakarta: Pustaka Jaya.
DATA DIRI PENULIS
Dwi Hartati, S. Pd. Lahir di Tangerang, 3 Desember 1981. Lulus dari Jurusan Pendidikan Bahasa dan Sastra
Indonesia FKIP Universitas Pakuan tahun 2004. Pernah mengajar di beberapa sekolah, yaitu SMK Pelita
Bangsa Tangerang dan SMA Insan Cendekia Al Kausar Sukabumi. Telah menikah dengan Yusuf Ahmadi, S.T.
Tinggal di Kavling Serpong Rt4/4 No.41 Serpong, Tangerang, Banten. Penulis dapat dihubungi melalui email:
dwi.htati@yahoo.com

http://oke.or.id,

Tata Cara & Aturan Penulisan Kutipan – Setelah kita menulis tentang definisi kutipan maupun jenis2nya sekarang mari kita bahas tentang Tata Cara & Aturan Penulisan Kutipan.

A. Tata Cara & Aturan Penulisan Kutipan langsung tidak lebih dari empat baris

Kutipan ini akan dimasukkan dalam teks dengan cara berikut:
(1) kutipan diintegrasikan dengan teks;
(2) jarak antara baris dengan baris dua spasi;
(3) kutipan diapit dengan tanda kutip;
(4) sesudah kutipan selesai diberi nomor urut penunjukkan setengah spasi ke atas atau dalam kurung ditempatkan nama pengarang, tahun terbit, dan nomor halaman tempat terdapat kutipan itu.

Contoh:
Supaya tulisan kita mudah dipahami orang lain, maka kita hendaknya membuat kalimat yang efektif. Yang dimaksud dengan kalimat efektif itu yang bagaimana? “Kalimat efektif adalah kalimat yang dengan sadar atau sengaja disusun untuk mencapai daya informasi yang tepat dan baik” (Parera,1988:42). Dengan demikian…..

B. Tata Cara & Aturan Penulisan Kutipan langsung lebih dari empat baris

Kutipan yang lebih dari empat baris ketentuan penulisannya sebagai berikut:
(1) kutipan dipisahkan dari teks dalam jarak 2,5 spasi;
(2) jarak antara baris dengan baris kutipan satu spasi;
(3) kutipan boleh atau tidak diapit dengan tanda kutip;
(4) sesudah kutipan selesai diberi nomor urut penunjukan setengah spasi ke atas, atau dalam kurung ditempatkan nama pengarang, tahun terbit, dan nomor halaman tempat terdapat kutipan itu;
(5) seluruh kutipan dimasukkan ke dalam 5 – 7 ketikan.

Contoh:
……………………………………………………………..
“Anda tidak bisa menang dalam sebuah debat. Anda tidak bisa, karena kalau Anda kalah, Anda akan kalah; dan kalau Anda menang, Anda kalah juga. Mengapa? Nah, misalkan Anda menang atas pihak lawan dan mampu menembak argumennya sehingga penuh lubang, lalu membuktikan bahwa dia noncomposmentis. Lalu bagaimana? Ya, Anda akan merasa senang. Tapi bagaimana dengan dia? Anda telah membuatnya merasa rendah diri” (Carnegie; 1996:181).
………………………………………………………………..

C. Tata Cara & Aturan Penulisan Kutipan tidak langsung
Kutipan tidak langsung berupa intisari pendapat yang dikemukakan. Oleh sebab itu, kutipan ini tidak diberi tanda kutip. Syarat penulisan kutipan tidak langsung adalah:
(1)kutipan diintegrasikan dengan teks;
(2) jarak antarbaris dua spasi;
(3) kutipan tidak diapit tanda kutip;
(4) sesudah kutipan selesai diberi nomor urut penunjukan setengah spasi ke atas, atau dalam kurung ditempatkan nama pengarang, tahun terbit, nomor halaman tempat terdapat kutipan itu.

Contoh:
Menurut Gorys Keraf, kalimat yang baik adalah yang menunjukkan kesatuan gagasan, atau hanya mengandung satu ide pokok. Bila ada dua kesatuan yang tidak mempunyai hubungan digabungkan, maka akan merusak kesatuan pikiran (1994 :36).
Demikian artikel ini saya susun, semoga Tata Cara & Aturan Penulisan Kutipan ini dapat berguna bagi saudara saudara semua ^_^
Sumber : BS – E Bahasa dan Sastra Indonesia Untuk SMA/MA Kelas X, karangan Sri Utami, Sugiarti, Suroto, Alexander Sosa [ Terimakasih Yang Sebesar Besarnya ]

Catatan kaki
Catatan kaki atau footnotes sering terdapat dalam karangan‐karangan ilmiah sebagai
pertanggungjawaban penulisnya kalau mengutip pendapat orang lain dalam buku atau dalam
tulisan yang dimuat dalam majalah atau surat kabar, atau menunjukkan sumber lain, misalnya
berdasarkan wawancara, percapakan, dan lain‐lain. Cara menunjukkan catatan itu dahulu
biasa dengan memberi tanda pada tempat yang bersangkutan dengan angka Arab atau tanda
lain. Kemudian, keterangan tentang hal yang diberi tanda itu ditaruh pada kaki halaman
dengan memberi tanda yang sama. Kalau dengan angka, setiap angka pada catatan kaki
merujuk kepada angka pada tempat yang bersangkutan umumnya pada halaman yang sama,
walaupun ada juga yang melanjutkan angka‐angka itu untuk setiap bab, bahkan untuk seluruh
buku. Keterangan catatan kaki biasanya diset dengan korps huruf yang lebih kecil. Orang yang
suka menulis catatan kaki berpanjang‐panjang niscaya menimbulkan masalah pada
penyusunan layout buku yang bersangkutan.
Pernah ada masanya catatan kaki demikian menjadi mode karena dianggap sebagai ciri bahwa
karangan tersebut bersifat ilmiah. Karangan yang tidak memakai catatan kaki dianggap bukan
karangan ilmiah. Maka kian banyak catatan kaki yang dibuat, kian dianggap tinggi nilai ilmiah
karangan tersebut. Dengan demikian orang menganggapnya sebagi lambang (simbol)
keilmiahan, bukan hanya sekadar pembantu bagi pembaca yang ingin mengetahui atau
meneliti lebih lanjut.
Tetapi memberikan catatan kaki mempunyai masalah tersendiri. Dengan mesin tik manual,
catatan kaki tidak mudah dibuat. Juga kalau karangan itu mau dimuat dalam majalah atau mau
dijadikan buku, soal catatan kaki banyak menimbulkan persoalan layout bagi penerbit dan
pengarang berhadapan dengan pihak percetakan.
Memberikan catatan pada kaki halaman bukanlah satu‐satunya cara yang biasa dipakai dalam
penulisan karya ilmiah. Masih ada cara lain, misalnya yang di Indonesia mula‐mula
dikembangkan oleh para sarjana Universitas Indonesia: Keterangan sumber kutipan atau
rujukan tidak ditaruh pada kaki halaman dengan memberinya tanda berupa angka atau tanda
lainnya, melainkan langsung di antara tanda kurung menyebut nama pengarang dan sumber
karangannya. Karena kalau judul buku atau judul karangan, serta majalah atau surat kabar
yang memuatnya secara lengkap akan terlalu banyak memakan tempat, maka yang ditulis
hanya angka tahun buku itu atau karangan dalam majalah itu terbit dan kadang‐kadang
dengan nomor halaman yang menjadi rujukannya, misalnya (Achadiati Ikram, 1997, h. 24)
merujuk kepada buku karangan Prof. Dr. Achadiati Ikram yang terbit tahun 1997, h. 24. Judul
buku yang dimaksud dicantumkan dalam Daftar Rujukan atau referensi pada akhir karangan,
yaitu Achadiati Ikram, Filologi Nusantara, 1997, Jakarta: Pustaka Jaya. Dengan demikian pada
akhir tulisan atau buku itu harus dicantumkan Daftar Rujukan (referensi) yang memuat
keterangan lengkap tentang nama pengarang, judul karangan, tahun terbit, tempat terbit, dan
nama penerbitnya. Karena mungkin saja seorang pengarang dalam satu tahun menulis buku
atau karangan lebih dari satu, maka pada angka tahun itu sering diberi tanda a, b, c. Misalnya,
angka 1950a, 1950b, 1950c yang maksudnya menunjukkan bahwa pada tahun 1950 orang itu
menulis tiga buah karangan yang untuk membedakannya diberi tanda a, b, dan c. Judul buku
atau judul karangan, judul majalah atau surat kabar (kalau karangan itu dimuat dalam majalah
atau surat kabar), tahun terbit, tempat terbit, dan nama penerbit ketiganya harus dimuat
dalam Daftar Rujukan (Referensi). Cara penulisan catatan rujukan demikian memang lebih
praktis karena tidak usah menempatkannya pada kaki halaman karena itu namanya pun tak
tepat kalau “catatan kaki”. Tetapi dalam karangan yang demikian, pada akhir karangan (atau
pada akhir buku) harus dimuatkan Daftar Rujukan yang dimaksud. Artinya, segala sumber yang
dirujuk dengan hanya menyebut nama pengarang dan tahun itu harus disebutkan pada Daftar
Rujukan pada akhir karangan sehingga para pembaca yang penasaran dapat melacak kepada
sumber rujukan. Tanpa adanya Daftar Rujukan pada akhir karangan maka penyebutan namanama
di antara tanda kurung itu hanya akan menjadi teka‐teki belaka. Menimbulkan teka‐teki
niscaya bukanlah sifat karangan ilmiah.
Pemakaian catatan kaki model kedua ini segera menjadi populer di antara para penulis
Indonesia. Bahkan dalam karangan‐karangan yang bukan ilmiah pun, sering kita lihat ada
tanda kurung yang disertai dengan nama orang dan tahun, malah nomor yang barangkali
merujuk pada halaman sumber, tetapi pada akhir karangan tidak ada Daftar Rujukan atau
referensi sama sekali. Maka para pembaca tidak tahu, apa arti nama orang dan tahun yang
ditaruh di antara tanda kurung itu, walaupun misalnya nama itu dapat dikenal sebagai nama
penulis. Tapi, ke mana mencari rujukan judul karangan yang hanya diindikasikan dengan angka
tahun terbitnya saja? Siapa yang hapal akan semua judul karangan seseorang lengkap dengan
tahun terbitnya?
Dengan demikian, menaruh nama orang dan angka tahun di antara tanda kurung tanpa
disertai dengan Daftar Rujukan atau Referensi pada akhir karangan, hanyalah merupakan gaya
penulisan yang sok ilmiah tanpa memahami maksudnya. Cara demikian lebih banyak
terdorong oleh kebiasaan ikut‐ikutan tanpa mengetahui sebab atau tujuannya. Sayangnya cara
demikian kini telah menjadi gaya yang umum karena para redaktur yang memuatkan karangan
itu dalam majalah atau surat kabar yang diasuhnya tampaknya juga tidak tahu latar belakang
penggunaan cara begitu. Begitu juga redaktur penerbit yang menerbitkan buku yang memakai
cara demikian tapi tanpa menempatkan Daftar Rujukan atau Referensi pada akhir bukunya
tampaknya tidak memahami tujuan pemakaian cara itu.
Masih ada cara lain lagi untuk menunjukkan rujukan dalam karangan ilmiah, yaitu perbauran
dari kedua cara yang telah disebutkan tadi. Cara itu misalnya dipakai oleh Prof. Dr. Partini
Sardjono Pradotokusumo dalam disertasinya Kakawin Gajah Mada (Sebuah Karya Sastra
Kakawin Abad Ke‐20: Suntingan Naskah serta Telaah Struktur, Tokoh dan Hubungan Antarteks,
1986, Bandung: Binacipta). Dalam disertasinya itu, Prof. Dr. Partini memakai catatan kaki,
tetapi tidak menyebut judul karangan atau buku yang dirujuknya, melainkan hanya menyebut
nama pengarang dan tahun terbit serta nomor halamannya saja. Keterangan lengkap tentang
buku yang dirujuk itu terdapat pada “Pustaka Acuan” yang terdapat pada akhir buku. Tetapi
Prof. Partini menganggap tidak penting menyebut nama penerbitnya, padahal hal itu penting
bukan saja akan mempermudah pembaca yang ingin memiliki buku itu. Selain itu, karena
kegiatan dunia penerbitan sekarang sering satu judul buku diterbitkan oleh bermacam
penerbit dalam berbagi edisi yang sering pula berada di kota (tempat) yang sama.

http://www.its.ac.id/personal/files/…/1441-armono-tulisan%20ilmiah.pdf

http://www.sentra-edukasi.com/2009/11/tata-cara-aturan-penulisan-kutipan.html

http://oke.or.id,

dwi.htati@yahoo.com
Dwi Hartati, S. Pd. Daftar Pustaka

Perihal Hendri Dwi Putra
metal islamic

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: